Blood Sucker

16 Maret 2007 pukul 06:43 | Ditulis dalam Ilmu Komputer UGM | Tinggalkan komentar

Dua hari ini, 14-15 Maret, cah2 Mikat di Himakom ngadain Jogja Donor Days alias kegiatan Donor darah. Masih dalam rangkaian RoundUp, ulang tahun Himakom.

Sebenernya udah dari setelah gempa kemarin ak pengen donor darah tp ga kesamapain sampai sekarang. Lagipula ak belum tahu golongan darahku.

Nah, waktu tadi ak lihat kesempatan untuk tahu golongan darahku-siapa tahu besok ada apa2- ak jadi tertarik buat donor darah. Padahal dalam hati ak takut banget ma namanya darah ma jarum suntik. Terserah mo anggap ak cilik aten ato ap yang penting ak suka ga tega kalo lihat yang kayak gitu….

Cah-cah mikat sih mbujukin terus. Ak bilang ak belum sarapan. Ya udah sarapan dulu. -Sebenernya cuma ngeles, ak takut donor darah-

ma Rifqi akhirnya ak sarapan, tak lama-lamain biar acaranya udah selesai. jam11 ak baru balik k kampus. Rencananya habis ini ak mo kuliah Sistem Pakar. Tapi balik lagi k Himakom di sana banyak yang bikin ak tertarik buat donorin darah. Bujukan Sheila, pengen tahu golongan darah, ma bujukanku ma Asih buat nemenin, akhirnya dengan nekat ak ambil formulir buat donor darah.

Sumpah ak takut banget pada saat ini. Apalagi waktu mau diperiksa golongan darahnya. Ditusuk jari tangan. Lumayan sakit. Dan ternyata golongan darahku O+.

Ada keinginan untuk cuma berhenti pada tahap ini. Tapi ga mungkin. Meski ak takut, tapi ak bukan pengecut.

Di Himakom, 2 ranjang buat donor masih penuh, y udah ak ntar aj. Sekalian nyiapin mental. Waktu udah kosong, Anung ma Asih masuk. Ak masih punya waktu. Ternyata Asih ga bisa. tekanan darahnya terlalu rendah…

Ak masuk, berharap tekanan darahku juga rendah. Ternyata ga. Habis ditensi, ssusternya ga bilang apa-apa. Sumpah ak takut bener..!! Ad pikiran mundur saat ini, tapi ak bukan pengecut. Tapi tetep aj tangaku getar. Dan kata anak-anak, mataku berkaca-kaca.

Semua prosesnya, nusukin jarum dan sebagainya, ak ga berani lihat. Bisa pingsan ntar. Pokoknya yang ak tahu, tangan kiriku sakit, ditusuk jarum, habis itu rasanya lumayan kemeng gara-gara darahku yang dipompa ma jantung ga balik ke jantung malah masuk ke kantong darah itu.

Si Pipin lihat ak. Katanya mukaku melas banget. Mang melas. Ak takut banget….!!!

Dan akhirnya semuanya selesai. Setelah jarumya dicabut, aku lihat darahku untuk terakhir kalinya. Ak keluar dari ruang Himakom dengan puas, terharu dan masih dengan muka melas. Ga ap2. Meski darahku bukan termasuk golongan langka, semoga bisa dipake menolong orang lain.

Seneng rasanya bisa bantu orang. Dapet susu, mie seduh, ma sangobion lagi.. :p

Eh, katanya kalo kita donor darah, bisa jadi gemuk. Bener ga ya…??
Tunggu aj. Bisa gemuk ga ak..?? :p

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: