Catatan Harian seorang Relawan (5): The Transpotter

6 Juni 2007 pukul 23:59 | Ditulis dalam Catatan Harian seorang Relawan | Tinggalkan komentar

Hari karena anak-anak angkatan 2004 ad ujian, jadi ak milih hari ini ke Sardjito dulu. Ntar kalo emang dibutuhin buat k Pundong, jam11 ak cabut dari sini.
Sekitar jam8 ak k Sardjito, langsung k gedung parkir baru. Berharap ketemu ma mBak-mBak dari Instalasi Gizi, mereka kan manis-manis. He..he..he.. Di situ ternyata sepi banget… Relawannya maksudnya. Kalo pasiennya sih tambah banyak. Cos, denger-denger mang pasien di Posko Merapi mo dikosongkan, jadi pada dipindah ke tempat ini. Ak belum pake tanda relawanku cos pikiranku waktu itu, relawan udah ga diperlukan lagi karena kerjaannya udah dikit.
Tahu gitu, ak k depan, ke posko relawan, masih ad ga….?? Ternyata masih ad, tp yg jaga ga ak kenal semua. Dan biasanya banyak relawan duduk-duduk di situ, sekarang ga ad. Saat ad ambulan datang aj, yang bantu ngangkat ada keluarga pasien, koordinator relawan, ak n satu relawan cewek. Padahal biasanya kalo ad ambulan datang gitu, pada rebutan bantuin ngangkat. Tapi waktu ak masuk k IRD ngangkat tu pasien, emang IRD kosong kok, jadi paling udah ga dibutuhin relawan lagi d IRD, semua udah disebar k berbagai tempat. Oleh karena itu, ak balik k Gedung Parkir baru, masih sepi disana. Ini saat yang ak suka, bagiin makanan. Ak masih lihat dulu, belum berani bantuin karena semua di handle ma dari bagian logistik. Semua ga ak kenal, cm ibuknya yg ak pernah liat sebelumnya. Kayaknya emang udah ga gitu dibutuhin relawan deh. Cos, ngangkutin pasien yg mo operasi aj ditangani ma perawat-perawat. Dari tadi juga ak jarang ngeliat orang yang pake tanda relawan sama kayak ak. Y udah, ak liat-liat aj.
Sampe ak lihat, ad mas relawan yg udah senior datang ke lantai satu gedung ini. AK k lantai satu aj ah, tanya ma dia. Waktu k lantai satu, ak liat dia lagi bantu ngangkat pasien, ak bantu aj. Habis bantu ak tanya ma dia
“kok relawannya hari ini dikit??”
“pada kuliah kali…, ntar jam1 juga rame lagi…”

Baru ngomong gitu udah ad pasien lagi yg perlu diangkut. Ak ma dia bantuin. Pasien ini mo operasi. Ak ma mas itu langsung bantu aj nganterin k gedung bedah. Agak muter. Cari jalan yang enak. Kalo mau deket sih lewat jalan pavingan, tapi ntar kasihan pasiennya.
Ak jadi tahu, benernya relawan masih dibutuhin, tapi hari ini ga tahu kenapa relawannya dikit.
AK nganter pasien itu ke gedung bedah sentral terpadu(GBST). Baru datang k sana, ternyata ad pasien yg harus diantar ke lantai lima, ak ikut bantuin, naik lift. Habis dari situ, ternyata kerjaan banyak banget. Tiga kali ak ambil pasien di gedung sebelah.
Yg terakhir ak sendirian, karena pake kursi roda. Ak tanya ma dokter yg nyruh ak tadi, ad yg laen ga?? Dia bilang ga ad. Tp ak disuruh tunggu di lante 5 itu. Karena malas ga ad temennya, ak milih turun. Di lante satu, ak baru duduk bentar udah harus bantuin pasien turun dari mobil ambulan darurat(mobil kijang yg diubah jd ambulan). Lagi-lagi cuma ak relawan yg batuin, sisanya satpam, sopir, ma perawat.
Setelah selesai, pak perawat tanya ma ak,
masnya yg jaga d sini??
iya
ikut ak aj. masih banyak pasien di sana.

ak ngikut aj. di sini masih banyak kerjaan?? bodo. di sana juga masih banyak kerjaan. emang relawannya cm dikit.
Ternyata ak diajakin ke gedung Ismangoen, di FK UGM. Cm d depan Sardjito sih. Ngambil pasien buat dioperasi. Biasanya sih cuma diangkat oleh relawan2. Tp karena relawannya dikit, terpaksa mobil ini di kerahin buat ambil pasien gitu.
Ak bolak-balik ngambil pasien kira-kira 5 kali. Yg 4 kali relawannya cuma ak, tapi yg terkahir ad si WidZ(td ak smsms, ternyata dia datang). Sekarang kira2 udah jam12. Udah dhuhur soalnya. Ak masih disuruh buat ngambil satu pasien lagi. Kali ini buat dipindah ke bagian penyakit dalam. Yang ini ga pake mobil.
Di Ismangoen, ternyata pasien yg mo dipindah belum jelas. Kami disuruh buat istirahat aj dulu. Makan. Selesai makan, ad kerjaan lagi, nganterin pasien ke radiologi. Mo rontgent. Cm bertiga ditambah satu mBak perawat lagi yg lumayan manis.
Habis dari Radiologi ak sholat di masjid KU. Habis sholat nunggu berapa lama ga ad kerjaan lagi, ak ma WidZ mutusin buat kembali k GBST. Udah ditunggu mBak Sita d sana(td d smsms ma WIdZ buat bantuin).
D GBST sekarang kerjaannya mbalikin pasien yg habis operasi kembali ke bangsalnya. Capek banget…!! Tp td sempet makan lagi d GBST. Nambah tenaga cing…
Si WidZ ma mBak Sita udah pulang td sekitar jam setengah tiga. Ak sendirian di sini. Tp untungnya ad mBak relawan yg supel. mBak Retno namanya. Semester 6 STIKES. Jd ad temen ngobrol deh. Beberapa kali ak nganter pasien ma Mbak Retno ini.
Sekitar jam5 ad temenku yg laen datang. mBak Esti–Komsi 04– ma 4 temennya. Basa-basi sebentar, langsung ad tugas memanggil. Nganterin pasien lagi. Ak, mBak Retno, mBak Esti, n satu temennya nganterin. Waktu pulang dari nganterin ak baru kenalan ma temennya mBak Esti ni. Namanya Mutia. Berjilbab, berkacamata. Ak banget deh… Dia temennya mBak Esti waktu SMA. SMA 1 Pati.
Kembali lagi k GBST, mBak Retno minta izin pulang. Bye. Trus ak kenalan ma temennya mBak Esti. Ad satu yg ak merasa pernah liat. Dimana y?? Waktu ak tanyain ternyata dia anak Smasaku juga. Angkatan 2004. 2-9 lagi. Tuh kan..!! Panggilannya Nisa. Yg satu namanya Putri, RekMed 2005. Sepanjang awal malam ak kerja bareng mereka. Ga selalu bareng sih, paling cm 2 orang. Mereka ternyata orangnya ancur semua. Cocok ak kerja bareng mereka. Tambah satu orang relawan lagi, Said. SosPol UGM 2003. Jadi rame deh, GBST lante1 malem itu. Ap lagi waktu udah sekitar jam8. Udah ga banyak kerjaan lagi. Kita makan-makan d sana sambil bercanda-canda. Jam berapa pulang ak ga tahu. Pokoknya sampe di kos, udah capek langsung tidur, ga sempet ganti baju.
Eh iya, waktu ak nganter pasien k bangsal ma s Nisa n Said, waktu naek lift, liftnya ad yg manggil. Pintu lift terbuka ad penampakan d sana. Gembol. Ternyata dia juga pengen berguna bagi amanat penderitaan rakyat. Sama si Zidni. Sayang ak ga sempet ngobrol-ngobrol ma mereka. Lagi sama-sama sibuk.
Oh iya, AK dapat nama baru untuk para relawan yang tugasnya mengantar pasien dari satu tempat ke tempat lain. Namanya the transpotter.

Tinggalkan sebuah Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: