Aku Udah Nonton Ayat-Ayat Cinta the Movie

18 Februari 2008 pukul 05:21 | Ditulis dalam Blogroll | 32 Komentar

Masih penasaran dengan film Ayat-Ayat Cinta?? Masih nungguin premier-nya tanggal 28 Februari nanti. Selamat. Anda belum beruntung. Karena di kalangan temen-temen sekelas yang memang doyan nonton film, apalagi yang namanya bajakan dan gratisan, Ayat-Ayat Cinta sudah melakukan premiernya.

Ga tahu dari mana asalnya. Tapi kayaknya, Ayat-Ayat Cinta yang aku tonton barusan adalah versi aslinya sebelum di edit. Versi ini bocor. Dan temenku, si Omen, mendapatkannya dari temennya yang dari Malang. Bocor…??
Sekarang ga ngurusin itu. Aku mo cerita tentang cerita film itu sendiri. bagi Anda yang sudah baca novelnya dan mengharapkan suasana yang sama saat Anda membaca novelnya, siap-siaplah kecewa. Karena film ini jauh dari yang diharapkan. Nuansa keIslamannya sangat minim. Tidak nampak tuntunan islam yang diselipkan dalam tontonan seperti yang dilakukan oleh Habiburrahman sapa-namanya di novelnya.
Lagipula, adegan-adegan di film itu kayak loncat-loncat dan ga nyambung. Yang belum pernah baca novelnya pasti ga bakalan mudeng jalan ceritanya.
Apalagi yang udah baca. Adapatasi dari novel ke film bener-bener jauh, kalo ga mau dibilang kesasar. Masak sungai Nil diganti sungai Gangga dengan alasan produsernya pengen pulang kampung.(Ga deng ini cuma hipotesaku). Terus ga adanya tokoh Bapak dan saudara Maria bener-bener ganggu. Masak keluarga Burgis cuma Maria sama ibunya. Tokoh laen yang ilang adalah temen sepenjara si Fahri yang jumlahnya 4 orang dan semuanya masuk penjara dengan alasan yang berbeda yang abu-abu. Tokoh ini diganti seorang tokoh miripp psikopat yang berperan antagonis-protagonis. Maksudnya dia seorang pemberi semangat tapi dengan cara yang jahat. Lumayan bagus. Tapi lebih bagus lagi kalo sesuai dengan novelnya.
Casting Rianti sebagai Aisha juga merupakan blunder sendiri. Kenapa malah Zaskia jadi Nora…?? Diperkosa lagi..!! Kasihan si Zaskia. Mas Joe juga paling mau jadi pemeran yang perkosa Zaskia.
Suasana haru biru dan gemeter yang terbangun saat kita baca novelnya juga ga ditemui di sini. Paling pas si Fahri nikah sama Aisha. Habis itu ga ada. Konflik batin yang terbangun saat pak Dhe-nya Nurul telat ngasih lamaran juga ga ada. Diganti dengan adegan pak Dhe-nya Nurul minta Fahri nikahin Nurul pas Fahri udah nikah. Hambar.
Oh ya, ada satu hal lagi yang ga “Ayat-ayat Cinta” novel banget. Yaitu sikap si Aisha setelah mereka nikah. Di novel, digambarin Aisha adalah istri yang sangat percaya dan penurut pada suami. Di sini ga. Ada timbul keraguan saat Aisha menyadari bahwa dia tidak terlalu mengenal Fahri. ??????
Sikap si Fahri saat masuk penjara juga menjadi ganjalan bagiku. Dia marah-marah. Emosi gitu?? Apa yang dilakukan si Fahri versi novel saat di dera cobaan kayak gitu. Dia bakalan introspeksi….
Untung aku nonton film ini pake cara yang ga bener. Coba kalo aku bener-benr nungguin premiernya dan bayar 30.000 cuma untuk nonton film ini. Wah, bisa misuh-misuh aku begitu keluar dari teater……

32 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. saya kalo sama zaskia ndak pake perkosa2an. suka sama suka itu selalu lebih menggairahkan😛

    ndi file’e? gowo rene!

  2. Haaa… saya sudah menduga dari awal kalo filmnya bakal gak sesuai novel..
    Saya pikir ketidaksesuaian itu cuma novelnya yang banyak dipotong…
    tapi ternyata benar-benar jauh…😦

  3. Biasanya sutradara akan bikin film yg diadaptasi dari buku cenderung berbeda dgn bukunya. Ego seorang sutradara mungkin? Ya mungkin bisa dimaklumi.
    Kalo baca tulisan di atas, spt-nya sutradaranya keterlaluan.
    Ayat-ayat cinta itu kekuatannya menurutku malah pada hubungan Fahri dgn keluarga Maria (lengkap), trus konflik batin dgn tokoh Nurul dan juga kejadian di penjara.
    Kalo bagian awal sih standar buku cerita bernuansa Islam (spt di majalah Annida misalnya) – dan tadinya saya malah males melanjutkan baca karena bagian awal yg tidak terlalu menarik itu…..
    Kayaknya saya nggak bakal nonton film-nya kalo begini – bisa hancur gambaran dibenak saya kalo begini.

  4. Tadinya saya mau melihat film yang ditakdirkan bakal kontroversial tersebut. Dan ternyata dari gambaran di atas, saya bisa mengerti mengapa kualitas film Ayat – Ayat CInta bisa sejelek itu.😕

  5. Cari filmnya dulu ah…
    *kabur*

  6. cuma saran, sebelum bikin ulasan kayak gini seharusnya kasih peringatan sama yang baca klo post ini isinya spoiler film ayat-ayat cinta.
    Anda enak aja mengomentari film yang tidak sesuai dengan benak anda, tapi anda sendiri nonton lewat film bajakan.
    malu ah pake produk bajakan seperti menipu diri sendiri.

  7. hehe, ada yang bilang film dari novel yang terbaik adalah da vinci code. kedua baru heri poter. itu aja aku pas nonton filmnya juga agak kecewa. eh ini, film belum keluar udah di ajarr duluan…🙂

  8. Ngopi dunk film nya.. Haha..

    Ga cm slh sutradara,.banyak dugaan si produser india itu cm pengen meraup untung, jadi mengabaikan sisi Islami dibanding novel asli. Tp ntu cm gosipnya lho,. [sp tau mlh bener]
    *tebar hoax*

  9. Udah masuk ke forum2 mbak,…

    dan buat saya, dari cerita beberapa orang yang terlibat di Produksi nya,.. emang udah di duga, akhirnya semua kembali kepada kebutuhan Produser😀

  10. mas Joesatch:::
    setelah saya nulis ini, siangnya semua anak Himakom sudah ngopi. bahkan sempat no bra(nonton brareng) di t2.01

    mrsyusuf:::
    masalahnya jauh deket cuma 500 perak naek angkot(dulu)

    bsw:::
    ego sutradara?? saya lebih mememilih ego produser

    mihaelellinsworth:::
    hanya di Indonesia

    ardianto:::
    sayang, kamu kuliah di sana. Coba kamu mo mengikuti jejakku dengan kuliah di sini.

    citra:::
    sebaiknya Anda bikin blog juga deh….

    amicol:::
    iya ya. kalo baca comment-nya, kok aku terbaca jadi orang yang kejem banget…

    alle:::
    silahkan datang ke Himakom.

    leksa:::
    Produsernya kan sama dengan produser sinetron2 Juminem itu….

  11. eh, ternyata post ini sempat jadi top post….
    sayang ga sempet lihat.

    tapi jadi sedikit nyesel gara-gara menjaring traffic dengan cara kayak gini.

  12. @bang chiell:
    Udah ada yang punya sih…
    Tapi pada belum mau share sebelum filmnya keluar…🙂
    Lha, mengikuti jejakmu?
    Wong aku gak ketampa UGM, bang…
    Wis melu tese kok…🙂

  13. aniway…gimana mau bernuansa islami wong produsernya ndak islam…hehehe…

  14. ada yang mau file AAC?

  15. Gw dah nonton AAC, with the rite way of course alias nonton di bioskop. DAn gw beranggapan tuh film keren aja kok, 1st jangan bandingin sama novelnya, coba bandingin sama film2 indo yang lain. Ini film benar2 well-made banget. Semuanya dibuat pake niat, dari setting tempat, musik, gambar, editing, akting pemain..semua lah. Film2 indo lain (especially film horor ga mutu) belom ada yang seniat itu, kalo yang kecil2 kaya sungai nil diganti sama sungai gangga? oh c mon..its only little tiny detail dan menurut gw ga ganggu. Elo juga ga bakal nyadar kalo ga ada yang bilang.
    KEnapa gw bilang jangan dibandingin sama novelnya..karena kalo beneran mau buat persis sama. Mau berapa jam kale??? udah keburu ketiduran gw..
    Saran nih. Kalo mau ngereview film, tolong itu pertama jangan nonton lewat DVD bajakan, dan jangan bangga udah nonton lewat bajakan. Film indonesia ini bung…support sedikit dong…

  16. Hmm… nontonnya yg bajakan sih…!!
    Yg bajakan itu belum diedit, jadi ga nyambung n pusing nontonnya! Gw sih uda lama taw kbr beredarnya AAC diinternet, dan punya alamat link buat downloadnya. Tapi gw rasa lebih enak nonton dibioskop. Dan Alhamdullilah byk respon positive mengenai film ini. Sebagian opini masyarakat bilang: ”Gw rasa filmnya lebih seru dari novelnya”. Para wartawan bilang: ”Benar-benar film yg bagus”. Temen2 gw bilang: ”Film ini bikin gw gabisa nahan air mata”. ada juga yg bilang: ”Damn..!! it’s the best indonesian movie i’ve ever seen”. Bahkan rekan Kang Abik pun memuji film ini.
    Ya.. walaupun filmnya ada yg tdk sesuai dgn novelnya, toh tidak mudah mengadaptasi novel yg lebih dari 300 halaman menjadi sebuah film yg hanya berdurasi 2 jam. Jadi.. gw tetap bangga sama Mas Hanung yg telah mati2an membuat film ini. Dan semoga bisa muncul lagi film2 islam lainnya. Insya Allah…

  17. hai salam semua….
    saya juga adalah orang yang gelisah dengan film ayat-ayat cinta. Gelisah sekali. Saya memang bukan siapa-siapa, hanya orang yang mendambakan satu kualitas saja. Saya mengikuti proses pembuatan ayat-ayat cinta dari jalur apa saja yang mungkin bisa saya akses. Internet, koran, majalah, ngobrol dengan orang yang kebetulan dekat dengan KAng Abik, orang yang dekat dengan Salman Aristo yang nulis skenario dan HAnung Bramantyo, mengikuti info proses syuting film ini dari teman yang kebetulan kerja di MD.
    lewat teman itulah saya bisa dapat kesempatan nonton premiere ayat2 cinta di plaza senayan.
    Nama hanung dan salman aristo sebenarnya memberikan rasa optimis di hati saya, mereka punya kompetensi, sedang on fire dan punya standar estetis yang gak murahan. Tapi MD…wuihh siapapun yang mengidamkan satu hal yang berarti dari sebuah tontonan akan menempatkan rumah produksi ini dalam urutan yang pantas didegradasi.Saya pikir MD jauh lebih mementingkan uang dibanding multivision plus yang membuat buruan cium gue, murahan, gak punya konsep tentang tontonan yang punyai nilai atau menginspirasi masyarakat untuk hidup lebih baik. MD hanya tahu duit, dan parahnya duit itu didapat dari masyarakat yang terus pasrah dan akhirnya seperti tak bisa melawan atau menuntut tontonan yang lebih baik dari yang dibuat MD saat ini.
    Dari info yang saya dengar, MAnooj, bos MD itu, memang sudah jauh hari memikirkan untuk mengeksplorasi sebuah film romance,bukan film yang bisa memberi satu hal penting bagi jiwa, apalagi film yang punya nuansa islami yang didamba ratusan juta penduduk negeri ini. Duit sudah membayang dimatanya, paling pahit jika semua orang yang baca novel ayat-ayat cinta yang jumlahnya bejibun itu nonton, dah berapa duit yang bisa dia raup…gede kan?
    saya berdoa untuk HAnung agar ia bisa kuat, bisa tetap menjadi dirinya dalam membuat film ini, tak jadi murahan seperti MAnooj dan Dhamoo yang sangat dihormati para artis, yang juga doyan amat ama duit itu. Saya juga berdoa buat salman aristo agar ia dapat menangkap ruh dari novel itu dan menuliskannya dalam sebuah skenario yang baik. Saya berdoa untuk semua pihak yang mengerjakan film ini….Saya juga berdoa untuk kang abik, agar ia terhindar dari efek jelek jika film ini nantinya jadi seperti film MD yang lain, ayat-ayat cinta sungguh tidak pantas menjadi film murahan seperti suster ngesot….kang abik tak pantas menanggung keburukan orang yang melihat dunia hanya sebagai sebuah tempat menumpuk kekayaan dan tak perduli sedikitpun pada nilai-nilai kehidupan.
    Dan saya memang kecewa….hanya ada romance dalam film ayat-ayat cinta, romance yang bahkan lebih buruk dari sinetron-sinetron kita. Sedetikpun saya tak terselamatkan dalam menonton film itu, tak ada fahri,tak ada Aisha, tak ada MAria, Nurul, spirit cinta yang murni, tak ada getar yang menyentuh jiwa… seorang teman saya yang bareng-bareng nonton bahkan beberapa kali menelungkupkan kepala ke bangku, tak sampai hati ayat-ayat cinta dijadikan film buruk seperti itu….

    ah, barangkali saya terlalu berlebihan….Tapi dalam rasa hormat saya kepada semua orang yang terlibat dalam ayat-ayat cinta, kepada semua orang yang merasa terikat dengan kisah indah dalam novel itu saya ingin mengatakan bahwa:
    FILM AYAT-AYAT CINTA TAK PANTAS DIHORMATI, ITULAH FILM TERBURUK YANG PERNAH SAYA TONTON, FILM ITU MEMUAKKAN, FILM ITU HANYA MENGHADIRKAN SATU AURA JAHAT TENTANG MANUSIA YANG HANYA MEMENTINGKAN UANG, MEMENTINGKAN KEUNTUNGAN SERAYA MEMBUNUH HIDUP DAN KEHIDUPAN….JIKA ANDA INGIN JADI PENONTON KETAHUILAH FILM ITU TAK PEDULI SEDIKITPUN DENGAN PENONTONNYA…!!!

    salam

  18. Mungkin memang film ini diangkat oleh producer yg salah. MD memang jago dalam hal mempromosikan filmnya yg hampir semua filmnya butut alias tidak berkualitas. MD hanya ingin filmnya ditonton oleh byk org tanpa mempedulikan kualitas. Dan gw pun termasuk korban yg beberapa kali tertipu dengan promosi filmnya yg WAH. Gw selalu kecewa dgn film2nya, khususnya film2 horror yg merusak pikiran Qt untuk percaya tahyul.
    Tapi kali ini gw percaya sama Mas Hanung, dan gw yakin dia bukan tipe org yg doyan duit tanpa mempedulikan kualitas. Yg salah adalah kenapa hanya MD yg tertarik untuk mengangkat Novel AAC menjadi film? padahal masih byk yg lebih bermutu dari MD.

  19. bener benget, ane kecewa dengan filmnya. tapi walau bagaimanapun, kita hargai sineas kita yang udah susah payah bikin ini film.klo misalkan banyak yang merasa kecewa, wajar aja sih. mudah-mudahan hal ini tidak terulang jika nanti novel-novel best seller lainya difilmkan. bwat yang masih penasaran kayak gimana sich film ayat-ayat cinta ini, silahkan saja datang ke bioskop kesayangan anda. yah itung-itung ngasih sodaqoh bwat sutradara dan produsernya.

  20. wah penasaran jg nih, blm nonton filmnya, bs donlod dmn ya? sebenarnya saya tertarik dengan novelnya, tetapi jika di filmkan blm tentu tertarik jg dg filmnya…

    bayangan saya sih seperti nonton sinetron2 islami di layar lebar. sampe skrg saya msh gak tertarik sm sinetron. yg namanya sinetron indonesia dikemas seperti aja ttp gak mutu… gak ada pelajaran yg bisa diambil, masih lebih bagus novel2 sprti AAC atau laskar pelangi..

  21. buat semua aja:::
    Film ini memang kontroversial. Kayaknya memang di buat begitu biar laris. Trik produser.

    Kemarin aku nonton film ini untuk kedua kalinya. Kesimpulannya…

    Film ini ternyata bagus(untuk ukuran film Indonesia). Tapi, saat Anda nonton lupakan novelnya. Kalo Anda mengacu pada novelnya, film ini bukan apa-apa.

    Tapi kalo begitu, mending film ini dikasih nama baru aja. Dan bukan diberi embel-embel, based on novel Ayat-ayat Cinta by Abdurrahman susah-ngapalin-namanya.

    Kalo begitu, film ini baru film bagus(sekali lagi, untuk ukuran Indonesia).

  22. gw juga kecewa.. sehari sebelum nonton gw bela2in baca ayat2 cinta.. gw penasaran kenapa novel tersebut begitu meledak.. akhirnya gw akui novel ini benar2 lain dan gw sampai susah menahan air mata membacanya.. tetapi ketika menyaksikan filmnya.. hasilnya benar2 buruk.. apa yg bisa gw rasakan di novel.. tidak bisa gw rasain difilmnya.. hambar.. film ini cuma buat komersil cinta2an anak muda.. sekali lagi film ini hambar dan tidak usahlah membawa based on ayat2 cinta..

  23. salah milih prosuder nih kang abik…
    mestinya deketin deddy miswar, udah jelas muslim, paham aplikasinya dalam kehidupan sehari2, dan karyanya memng didedikasikan untuk dakwah.

  24. minta link alamat buat,,,donot film AAc dunk..

    pliss

    kirim k email ku yah,,

    ^0^

  25. Teman-teman, marilah kita sebagai sesama muslim saling menghargai satu sama lain. Apa yang sdh coba dihasilkan oleh sutradara adalah hasil kerja keras juga.Menurutku Novelnya bagus dan filmnya juga bagus. Novel dan film ada dua media yang berbeda. Marilah kita lebih mengembangkan rasa saling menghormati, menyayangi diantara kaum muslim. Kita mencela karya itu, apakah artinya kita bs membuat film yang lebih bagus daripada yang sudah ada skrg. Kalau bisa tolong dibuktikan…

  26. walopun dibilang mengecewakan, cil, 1 hal yang aku salut dari film ini adalah bahwa reaksi2nya sapa-itu-namanya-si-tokoh-utama lebih manusiawi ketimbang novelnya. di novelnya dia terlalu lurus. ga realistis aja rasanya mbaca cerita ada manusia kayak dia di jaman sekarang ini. terlalu lurus rasanya malah ada yang kurang😉

  27. sialaaaaaaaaaannn
    itu yang nulis novel apa nggak kecewa tuch, cerita novelnya baguuuusss banget, tapi movienya ancuuurrrr banget, malu maluin tuh, produser sekelas hanung bikin film kayak gitu, dari awal ampe akhir ancur, udah tempat bikinnya ancur filmnya ancur pula, wah w kecewa banget, mentang mentang orang india tuch produser, bikin film di negrinya yang kumuh itu tuuuuch, emang di mesir sekumuh itu apa? mesir negara kaya, pusatnya peradaban, massssak digambarin kumuh banget kan nggak buanget dech pokoknya, gue bener bener bener bener bener 1000000X nyesel nonton filmnya

  28. nonton bajakan aja koar-koar sampeyan…

  29. gw kagak nonton bajakan cuy, gw nontonya di 21, makanya gw koar koar, sampeyan kali yang suka nonton bajakan….

  30. Mmmm,
    seorang muslim yang baik adalah muslim yang istiqomah dengan perbuatannya.
    sebagus apapun film ayat-ayat cinta, tapi ketika seseorang menyaksikannya dengan cara yang tidak baik (bajakan atau apalah namanya)tidak akan memberi efek apapun.
    bangsa kita tidak pernah menjadi besar karena tidak pernah menghargai karya orang lain.kita hanya bisa menuntut dan menyalahkan orang lain.
    secara film, saya sepakat dengan komentar anda bahwa film ini tidak sebagus novelnya. tapi apalah artinya sebuah komentar kalau menontonnya pun lewat bajakan.
    saya berharap Film ini merupakan titik awal kebangkitan film-film islami yang banyak memberi pencerahan kepada bangsa yang tengah terpuruk ini. apalagi ditengah serbuan film-film hantu dan cinta.
    tidak menonton bajakan adalah salah satu langkah nyata untuk membantu itu. dakwah via film butuh biaya besar.disitulah peran umat dibutuhkan
    terimakasih.
    salam silaturahmi
    awen bulgogi

  31. memang sih berbeda jauh dengan novelnya…
    tapi q suka kok tapi ya itu. q dah duga dari awal soalnya q selalu kecewa setiap ada novel bagus tapi setelah difilmkan always make me dissapointed. meski begitu film ini G KACANGAN.q kaget saat kehidupan poligami di film aac. kerennnn abezzz deh.

    pesan bwt para sutradara n produser: kalau bikin film adaptasi novel bestseller JANGAN PERNAH MEMELENCENGKAN ISI DARI NOVEL KE FILM.

  32. Masalah bajakan ga bajakan mbok jangan di bahas dulu di sini. Kita bahas lain kali saja. :p

    Intinya saya sudah bilang di sini, salah kalo membandingkan novel sama filmnya.

    Hanung punya karya sendiri, yang idenya dari novel Kang Abik(gitu ya namanya??).

    OKeh…??? Setuju??

    Bukannya saya pengen menghentikan diskusi ini. Tapi lama kelamaan jadi melenceng, seperti kebiasaan para pencela yang tidak lagi bisa membantah.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: