Interview with the Mamen

30 Juni 2011 pukul 10:28 | Ditulis dalam Blogroll | 1 Komentar

Saya lama ga update blog ini. Biasa. Sibuk. Tapi karena banyak fans yang terus nanyain, “kok blognya ga pernah di update ?”,akhirnya saya kasihan juga. Akhirnya di tengah kesibukan saya, saya sempatkan untuk mengadakan sesi wawancara. Yah, ga apa2lah. Biar saya dikatakan pesohor yang merakyat. Dekat sama fans-fansnya.

Oh ya, sebelum saya cantumkan hasil wawancara saya dengan penggemar yang minta disebut Chloe Sullivan (mirip-mirip sama editor Torch yang manis di serial Smallville itu), saya mo ngasih pengumuman. Berhubung akhir-akhir ini tulisan saya lebih banyak dimuat di PC Plus daripada di blog ini, blog saya protes. Sebagai media partner resmi untuk mamen chiell, blog saya merasa punya hak eksklusif untuk menampilkan hasil karya saya. Setelah menjalani proses negoisasi yang alot, akhirnya di putuskan kalo hasil karya saya yang dimuat di PC Plus juga bakal dimuat di sini beberapa saat setelahnya. Jadi win-win solutions tho?? Kan sudah saya bilang, kalo saya itu pesohor yang merakyat. Mendengarkan aspirasi dari fans.

Makanya saya juga tahu kalo Anda sudah tidak sabar mo baca hasil wawancara saya, chiell (c) dengan Chloe (C). Silakan di baca :

(C) Udah lama ga nulis, mas??

(c) Loh, kok mBaknya tau?? Memang sejak lulus kuliah saya jarang banget nulis, mBak. Paling juga saya nulis di formulir lamaran kerja, paling banter nulis surat lamaran kerja. Itu juga ga semua kok. Soalnya sekarang zamannya serba digital, mBak. Tinggal di ketik trus di kirim via email. Ga perlu itu yang namanya tulis menulis.

Lagian, sekarang itu saatnya buat mencintai bumi. Kalo kita nulis ntar ngabisin kertas. Kertas itu dibuatnya dari pohon lho, mBak. Kalo kita pake banyak kertas, makin banyak juga pohon yang ditebangi, makin panas lah ntar bumi kita. Siapa yang mau tanggung jawab?? mBaknya mau?? Hayo?? Hayo??

(C) Maksud saya nulis itu bikin artikel gitu mas. Buat dipajang di blog. Kan blognya mas udah jarang di update?

(c) Oalah… mBaknya tu kalo mo nanya mbok yang jelas. Jadi ga menimbulkan salah paham gitu. Kan repot. Saya udah ngomong panjang-panjang, tahunya ga nyambung.

Jadi gini, mBak. Emang kalo blog udah lama ga saya update. Lagi ga ada ide buat di posting soale. Tapi kan bukan berarti saya tidak produktif bikin artikel. Dari Januari sampe sekarang, udah 4 tulisan saya dimuat di PC Plus lho, mBak. Itu tabloid IT nasional. Lebih bangga mana daripada saya cuma nulis di blog? Yang baca lebih banyak lho, mBak. Dapet duit lagi. Lumayan kan? Saya bisa traktir mBaknya juga lho. Jadi mBaknya ada waktu kapan?

(C) Katanya mas sekarang terlalu sibuk pacaran ya?

(c) Loh, kok mBaknya tahu saya sekarang punya pacar?? mBaknya lihat fesbuk saya ya?? Jadi mBaknya mata-matain saya?? Jangan gitu mBak. Kalo naksir mbok ngomong aja kalo naksir. Tapi belum tentu saya mau sama mBaknya lho. Ya itu tadi, saya udah punya pacar soale. Namanya Wawa, mBak. Wawa Uswatun Hasanah namanya. Asli Pangandaran. Orangnya cakep, meskipun agak gendut-gendut dikit sih. Tapi ga apa2, yang penting dia pengertian dan mau menerima saya apa adanya. Susah lho zaman sekarang cari yang mau menerima apa adanya. Biasanya malah carinya tu yang ada apa-apanya dulu. Saya kan walopun ganteng ga punya duit banyak. Jadi susah kalo punya cewek yang minta ini lah itu lah, banyak banget.
Tapi sante aja, mBak. Kalo cuma traktir mie ayam, saya masih punya duit. Tinggal mBaknya aja bisanya kapan.

(C) Pertanyaannya belum di jawab mas? Katanya sekarang jadi terlalu sibuk pacaran ya?

(c) Oh iya. Hehehe…

Ga juga sih mBak. Saya ketemu pacar juga cuma kalo weekend aja. Kan saya sekarang tinggalnya di Setiabudi, pacar saya tinggalnya di Ciputat, Tangerang. Itu kira-kira 19 kilo, mBak. Kalo di Jakarta, 19 kilo itu paling cepet bisa di tempuh sekitar 40 menit naek motor. Kalo macet, saya pernah sampe 3 jam lho, dari Sudirman sampe Ciputat. Capek banget 3jam di jalan, mBak. Makanya kita jadi jarang ketemu. Paling cuma kalo pas libur aja.

Lagian, mBak. Kalo kita ketemu sama keluarga tu yang penting bukan kuantitasnya. Tapi kualiatasnya. Meskipun ga sering, tapi itu pinter-pinternya kita bikin waktu yang terbatas jadi bener2 menyenangkan. Itu istilahnya quality time, mBak. mBak coba belajar itu. Kalo mBaknya cari di Google juga udah banyak ulasan tentang itu. Maklum lah, sekarang orang yang di Jakarta emang jadi kurang waktu buat keluarga sama teman. Kebanyakan di tempat kerja sama di jalan.

(C) Tapi masih sempet untuk tetap jadi playboy kan, mas?

(c) Sembarangan, mBaknya ini!! Ga boleh itu, mBak. Itu namanya su’udzhon, mBak. Dosa. Ga baik kayak gitu, mBak.

(C) Loh, image itu kan udah melekat sama mas sejak lama?

(c) Ah, itu kan dulu, mBak. Maling ayam aja bisa insyaf. Masak playboy ga boleh insyaf. Kalo dulu saya sampe dikatakan playboy itu kan emang resiko saya sebagai orang ganteng yang punya banyak fans.

mBak-mBak. Waktu wawancara sampeyan sudah habis. Maklum saya kan sibuk. Janjian saya ga cuma buat mBak doang. Gini aja, kalo mBaknya belum puas, mBak smsms saja saya, ada waktu lagi kapan. Ntar kita wawancara lagi sambil dinner mie ayam. OKeh?? Saya pamit duu….

1 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. chloes ploes: mas,ga liat jenggot saya apa??saya udah bilang dari awal kalo saya ini laki,masih aja dipanggil mba. mana pake ngajak kencan lagi,ckckck..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: