Tentang Biaya Kuliah

7 Agustus 2011 pukul 06:41 | Ditulis dalam hanya di Indonesia, Ilmu Komputer UGM, Sharing | 4 Komentar

Akhir2 ini, saya sering denger, ehhhmmm, pembicaraan orang dewasa. Tentang orang-orang dewasa yang mengeluhkan tentang biaya kuliah anaknya yang mahal. Semuanya, diawali dengan satu celetukan kecil,

Biaya kuliah sekarang mahal, ya??

Kalo udah ada yg ngomong gitu, pasti ak langsung pengen ngomong,

Kuliahin di UGM aj, pak…”

Dan pasti dialog berikutnya menyangkut tentang,

Ah, UGM sekarang juga mahal kok.

Kalo udah gitu, biasanya saya langsung pengen bertanya, sarkas. Mahal??

Kalo dibandingin sama universitas lain yang sepantaran di Indonesia, ITB dan UI, biaya kuliah di UGM itu termasuk murah loh, pak. Murah banget malah. SPP satu semester di dua sekolah tinggi itu bisa lebih dari 4 sampai 7,5 juta. Sementara di UGM, bapak “cuma”  ditarik kurang dari 2,5 juta tiap semesternya.

Nak ucil yang ganteng ini naif. Kalo Bapak cuma PNS, darimana bisa dapet duit segitu?? Belum lagi duit SPMA yang di awal langsung di minta 7 juta. Ini kan berat nak.

Hmmm, saya berani ngomong gini karena pengalaman pribadi, pak. Ibu saya juga cuma guru. Dan beliau bisa di bilang satu-satunya tulang punggung keluarga saya waktu itu. Buktinya sekarang saya sudah bergelar S.Kom dari universitas itu. Kalo pengen tahu tips Ibu saya waktu itu, sini saya jabarin itung-ituangannya.

Setiap tahun, PNS biasanya mendapatkan gaji ke-13. Nah, duit gaji ketigabelas ini tidak pernah dipakai Ibu saya selain untuk membayar biaya SPP semester ganjil saya. Beres urusan SPP semester ganjil. Sementara itu, tiap bulan Ibu saya menabung duit 200 ribu untuk Simpanan Hari Raya. Alih-alih di pakai untuk Hari Raya, duit ini sebenernya tabungan untuk biaya semester genap saya. Nah, berarti SPP semester genap dan ganjil saya sudah lunas. Alhamdulillah.

Lalu SPMAnya, gimana??

Ah, bapak ini. Kayak ga tahu gimana kelakuan pemerintah kita aja. 20 % uang APBN untuk pendidikan itu cuma ada di konstitusi aja. Kenyataannya di lapangan juga masih banyak sekolah yang rusak, guru honorer yang gajinya rendah, sampai anak yang putus sekolah. Karenanya, kita sebagai bangsa Indonesia ga cukup kalo cuma gembar-gembor minta pemerintah menyelesaikan masalah ini. Percuma, pak. Mereka itu kebanyakan cuma orang-orang dungu yang cuma tahu cara memperkaya diri sendiri. Dari yang paling atas sampai paling bawah. Gembar-gembornya boleh jalan terus, tapi kita juga harus pandai-pandai mandiri tidak cuma bergantung pada birokrat-birokrat itu.

Bentar dong, pak. Saya belum selesai ngomongnya, jangan disela dulu. Dengan dasar tadi, harusnya sejak pertama kali ah uh ah uh dengan istri, bapak sadar kalo biaya kuliah anak yang bakal lahir dari perbuatan bapak ini bakal jadi mahal. Karenanya, sejak awal bapak harus mempersiapkan duit itu. Kalo toh nantinya pemerintah melek dan biaya kuliah ini jadi murah, nabung sejak awal juga ga ada ruginya. Duit tabungan itu bisa untuk modal usaha anak setelah lulus kuliahnya misalnya.

Bingung pak?? Gini, sejak kelas 2 SD, saya sudah punya Tabanas BRI lho. Kelas 2 SD. DUA ES DE. Umur segitu itu saya masih belum tahu kegunaan titit selain untuk pipis. Tapi oleh Ibu, saya sudah di ajak ke BRI untuk bikin tabungan atas nama saya sendiri. Dan tiap bulan, waktu itu saya di kasih uang 5 ribu Rupiah buat ditabung. Itu yang berangkat ke BRI juga saya sendiri kalo pas pulang sekolah. Sejak awal, Ibu udah bilang kalo itu duit buat uang kuliah saya nanti. Makin gedhe, nabungnya juga ga cuma 5 ribu, tapi naek jadi 10 ribu dan seterusnya mengikuti inflasi. Hasilnya, pada awal SMA saya sudah punya duit sekitar 5 juta. Kalo SPMA UGM minimal 7 juta Rupiah, berarti sepanjang saya SMA, Ibu saya cuma perlu cari tambahan 2 juta kan?? Kan??

Emang sih, dalam kenyataannya saya akhirnya tidak sama seperti itu. Duit saya itu dipake Bapak buat biaya usaha. Sayangnya, Bapak saya bangkrut dan duitnya ilang. Ludes. Beruntungnya saya akhirnya tetep masuk UGM dengan jalur SPMA 0 untuk calon mahasiswa kurang mampu. Saya tidak bayar SPMA, dan sukses menjadi mahasiswa lugu UGM yang baru.

Asal Bapak tidak mengulangi kesalahan Bapak saya, rasanya dapet uang untuk SPMA anak Bapak bukan hal yang mustahil. Asal kesadaran Bapak untuk bertanggung jawab atas biaya pendidikan anak itu udah muncul dari jauh-jauh hari. Ya itu, kalo saya bilang mulai dari Bapak horny malem2 dan melihat istri di sebelah Bapak itu.

Lalu biaya kosnya?? Biaya bulanannya??

Ini juga sebenernya saya masih bingung sampe sekarang. Darimana Ibu saya bisa dapet duit 400-600 ribu per bulan untuk uang makan saya selama kuliah. Selain itu, Ibu juga masih harus cari duit sekitar 1,2juta per tahun untuk uang kos saya. Di itung2 emang ga pernah ketemu. Tapi sekali lagi, buktinya saya juga tetep bisa jadi sarjana, keluarga saya di rumah Kudus juga tetep bisa makan.

Yang saya tahu gini, pak. Satu, kalo sudah masuk UGM, di sana banyak beasiswa yang bisa membantu Bapak untuk membiayai kuliah anak Bapak. Asal bapak wanti-wanti aja anak Bapak itu, pastikan IPKnya ada di atas 3 di semesternya. Yah, minimal 2,75 lah. Bilang aja, “Aku udah susah-susah cari biaya kuliah buat kamu. Kalo kamu cari IPK segitu aja tidak bisa, TER-LA-LU.” Ngucapin “terlalu”nya kayak Rhoma Irama, pak. Biar lebih berkesan. Kalo IPK minimal bisa didapat, rajin-rajin saja nengok pengumuman di akademik.Pengumuman tentang beasiswa biasanya ditempel di situ.

Yang kedua, pak, kalo anak Bapak mau sedikit rekasa, sebenernya anak Bapak bisa bantu-bantu cari duit di sela-sela kuliahnya. Di DjoKja itu, banyak yang memperdaya mahasiswa untuk jadi tenaga kerja. Mahasiswa memang tenaga kerja bermutu dengan upah yang rendah. Jadi operator warnet, shopkeeper, sampai guru les privat, ada lowongannya. Upahnya masih lumayan untuk biaya pulsa, bensin dan modal ngecengin cewek kampus sebelah. Tapi saran saya, jangan jadi operator warnet atau shopkeeper. Gajinya ga sebanding dengan waktu kerjanya. Itu kerjaan yang lebih memakai tenaga daripada otak. Yang ada, anak Bapak ntar terlalu capek kerja malah ga sempat kuliah.

Cari kerjaan jadi guru privat aja. Ga banyak pake modal selain dengkul, eh otak anak Bapak itu. Tambahannya paling cuma sabar-sabar dikit. Kerjanya cepat, mirip-mirip pembunuh bayaran. Datang, hajar, pulang. Waktunya juga bisa di atur sesuai dengan selonya anak njenengan.

Yang terakhir, Bapak nanti terbantu dengan keadaan DjoKja yang memang wilayahnya mahasiswa kere. Biaya hidup di sana harga mahasiswa. Itu tadi yang saya bilang, dulu pas kuliah saya cuma dapet sangu 400 ribu aja bisa hidup kok. Tapi itu ga cukup untuk biaya ngeceng dan pacaran, pak. Apalagi kalo anak Bapak pacarnya banyak. Dulu biaya pacaran saya dapet dari kerja sampingan itu. Yang penting ga usah sok-sokan bawa pacar ke tempat makan yang mahal. Cukup kasih makan dengan nggombalan romantis aja. Dijamin udah kenyang kok. He..

Eh, saya udah bilang belum kalo selain SPMA 0 itu, seumur idup saya belum pernah dapet beasiswa. Dulu, dengan sok-sokan saya bilang kalo saya ga butuh beasiswa. Ibu saya masih mampu membiayai saya. Lebih baik beasiswa-beasiswa itu untuk mahasiswa lain yang lebih membutuhkan. Tapi ternyata, pas yang dapet beasiswa itu temen2 saya yang lebih mampu, tahun berikutnya saya berniat mengajukan beasiswa. DAN, IPK saya semester berikutnya jeblok. Tidak memenuhi untuk mengajukan beasiswa. Ya sudahlah….

Ini yang ngomong gini Sarjana loh, pak. ILMU KOMPUTER UGM. Yang ibunya cuma PNS guru. Saya beruntung punya Ibu yang sejak awal sudah tahu kalo pendidikan anak itu hal yang paling penting. Karena pak ya, kebodohan itu membawa kepada kemiskinan, dan kemiskinan itu membawa kepada kebodohan. Itu lingkaran setan yang cuma bisa diputus dengan usaha untuk pendidikan. Kalo tidak diputus, orang miskin akan tetap bodoh dan orang bodoh bakal tetep miskin.

Kalo saya bilang sih, pendidikan yang berkualitas itu emang mahal dan butuh biaya, pak. Yang jadi masalah adalah gimana agar orang-orang yang tidak mampu tapi punya potensi, tetep bisa merasakan pendidikan yang berkualitas. Kalo pemerintah kita tidak bisa mengusahakannya, ya kita terpaksa harus berusaha sendiri…….

4 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. jangan jadi pns kalo gitu, pak, karena gusti allah maha mengerti tentang hambanya. jawab saja demikian, bol😆

  2. gayeng chiell. rejeki ncen ga bisa diitung

  3. ada tarif flatnya g chiell,…. semisal kuliahnya nyari2 beasiswa,… sana sini,…. kosnya nebenng di ruang takmir masjid hihihiiii,…. makannya nggabung jd panitia kegiatan wkwkwk,…. seeep dAH!!!,….. ^^v

  4. ta share you chiell. xixixi…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: